oleh

5 Prajurit Yonif 725 Woroagi Gugur Bersama Hely MI 17, Pangdam Hasanuddin Ucapkan Bela Sungkawa dan Berikan Santunan

Makassar, sulselexperience,com- Pangdam XIV Hasanuddin Mayjen TNI Andi Sumangerukka, S.E menyampaikan ungkapan bela sungkawa atas gugurnya 5 prajurit Yonif 725/Woroagi dan 7 kru helikopter MI-17 TNI AD, yang jatuh di Pegunungan Mandala, Pegunungan Bintang, Papua.

“Kami beserta Keluarga Besar Kodam XIV Hasanuddin turut berbela sungkawa atas gugurnya 5 prajurit Yonif 725/Woroagi dan 7 kru Heli MI-17, saat melaksanakan tugas Pengamanan Perbatasan (Pamtas) di wilayah Papua” ucap Pangdam, Minggu (16/2/2020)

Pangdam juga mendoakan “Semoga pengabdian dan perjuangan serta ibadah Almarhum diterima Allah SWT dan mendapat tempat yang terbaik di sisi-Nya”

“Bagi keluarga maupun rekan-rekan Almarhum, semoga sabar dan tabah menghadapi musibah ini”, tambahnya

Selain itu Pangdam telah memberikan santunan kepada 5 keluarga prajurit Yonif 725 yang gugur tersebut dan memerintahkan Komandan Batalyon untuk mengurus administrasi atas hak-hak almarhum dari negara termasuk Kenaikan Pangkat Luar Biasa (KPLB) dan klaim asuransinya

Diketahui bahwa Heli MI-17 hilang kontak pada Jumat, 28 Juni 2019, saat terbang dari Bandara Oksibil, Papua. Helikopter saat itu terbang menuju Bandara Sentani, Jayapura.

Helikopter tersebut, mengangkut 12 orang, terdiri atas 7 orang kru dan 5 personel Satgas Yonif 725/Woroagi. Heli ini digunakan dalam misi pengiriman logistik ke pos udara Pamtas di Distrik Okbibab, Pegunungan Bintang

Adapun nama-nama ke 5 Prajurit Yonif 725/Woroagi yang gugur tersebut adalah 1. Serda Ikrar Setia Nainggolan 2. Pratu Yanuarius Loe 3. Pratu Risno 4. Prada Sujono 5. Prada Tegar Hadi Sentana (£)

Komentar

Topik