HWPL Kerjasama Proyek Perdamaian Duniawi dengan Pusat BBS

oleh -0 views
Unlimited Hosting WordPress Developer Persona

Liberalnews, — Pemimpin nasional di Eropa Timur mencari tindakan kerjasama untuk peacebuilding dalam asosiasi dengan LSM Internasional di Korea Selatan pada 16 September.

Pembicaraan damai tersebut untuk solusi mendasar dalam mengakhiri perang, yang diselenggarakan oleh LSM yang berafiliasi dengan PBB, Kebudayaan Surgawi, Perdamaian Dunia, Pemulihan Cahaya (HWPL) di Goseong, Korea Selatan.

“Goseong Peace Talk” Minggu (16/9/2018) yang diorganisir bersama dengan Pusat Internasional untuk Studi Laut Hitam Baltik dan Praktik Konsensus (Pusat BBS), mencari cara kolaborasi untuk pelaksanaan proyek perdamaian yang disarankan oleh Pusat BBS dan pembentukan hukum internasional untuk damai berdasarkan DPCW.

Topik pembicaraan juga tentang peran dan tanggung jawab pemimpin global untuk penghentian perang adalah sebagai berikut :

  • Solusi mendasar untuk penghentian perang.
  • Tindakan kooperatif untuk mengembangkan DPCW menjadi dokumen yang mengikat secara hukum.
  • Tindakan kooperatif untuk mencapai unifikasi damai Semenanjung Korea.

Kerja sama HWPL untuk “Proyek Perdamaian Duniawi” Pusat BBS. Mengenai topik utama pertemuan, Deklarasi Perdamaian dan Penghentian Perang (DPCW), Mr. Pravin H. Parekh, Presiden Konfederasi Indian Bar, menyoroti prinsip-prinsip DPCW dan nilainya.

“DPCW menegaskan kembali prinsip persamaan kedaulatan nasional dan mendorong Negara untuk mempromosikan perdamaian internasional dengan berkonsultasi dengan negara-negara lain tentang premis rasa saling menghormati, persamaan hak dan hak penentuan nasib sendiri dari semua orang. Juga, itu menyebutkan semua elemen yang dapat menyebabkan perang dan konflik dan mencoba untuk mencegahnya berkembang. Berdasarkan deklarasi ini, HWPL membuat kegiatan perdamaian yang benar-benar mengakhiri perang dengan keluarga damai.”

Pembicaraan damai diakhiri dengan presentasi ‘Perjanjian Goseong’ dan MOU antara HWPL dan Pusat BBS untuk memajukan upaya kolaborasi mereka untuk peacebuilding di dunia serta di Semenanjung Korea.

‘Perjanjian Goseong’ ditulis sesuai dengan tindakan bersama untuk mempresentasikan DPCW ke PBB untuk pengadopsiannya, untuk mendukung reunifikasi damai dari kedua Korea, dan untuk membentuk hubungan berkelanjutan untuk memenuhi perdamaian dunia.

Dia Viktor Yushchenko, mantan presiden Ukraina juga mengatakan, bahwa jika suatu negara diserang, tidak ada yang aman, karena kita adalah satu. Apa yang akan kita bicarakan adalah solidaritas. Kita perlu mendapatkan tanda tangan satu juta orang karena itu dapat membawa banyak orang untuk menegaskan solidaritas.

Saya pikir Ketua Lee dari HWPL sedang melakukan pekerjaan besar untuk mendapatkan dukungan dari banyak orang di berbagai negara. Kami menjadi satu. Pekerjaan yang kita lakukan adalah cara kita bersatu, para anggota Center BBS, mengungkapkan penyesalan atas pembagian Semenanjung Korea yang disebabkan oleh Perang Dingin.

Memiliki diskusi mendalam tentang cara-cara untuk mendukung dan bekerja sama untuk mengakhiri pembagian semenanjung yang telah berlangsung selama beberapa dekade.

Negara-negara di wilayah Laut Hitam yang mengalami Perang Dingin sejak Perang Dunia ke-2 telah melanjutkan upaya mereka menuju kebebasan rakyat, demokrasi, dan penentuan nasib sendiri. ‘Belavezha Accords’ pada Desember 1991 hampir membubarkan Uni Soviet dalam sejarah 69 tahun dan meletakkan dasar bagi demokrasi di Eropa Timur saat ini.

Mayoritas Center BBS termasuk Ms. Iryna Vereshchuk, H.E. Gennady Burbulis, H.E. Viktor Yushchenko, H.E. Stanislaw Shushkevich, Hon. Emil Constantinescu, dan H.E. Petru Lucinschi, menghadiri pembicaraan damai ini, adalah para pemimpin Eropa Timur yang memimpin ‘Belavezha Accords’. Menekankan tanggung jawab para pemimpin global untuk bekerja sama demi perdamaian sesuai dengan ikrar perjanjian perdamaian ini.

Ketua Man Hee Lee dari HWPL mengatakan, “Saya berharap pembicaraan ini akan menciptakan masa depan baru dan membentuk dunia yang damai. Kami tahu bahwa semua orang menginginkan kedamaian dan berakhirnya perang. Saya belum melihat siapa pun yang menginginkan perang. Ketika kita mencapai kedamaian, generasi masa depan kita akan mengingat kita selamanya.(*)